Rabu, 15 Februari 2017

Penemuan Penting, Kuliah, Paspor, Visa

Halooo pakabar? Yes, akhirnya gue punya niatan nulis lagi mwehehehe 😀 eh iya, ngomong-ngomong gue baru saja menemukan sebuah penemuan penting!! *nggak lulus matkul editing pasti nih, kalimatnya nggak efisien banget*

Jadi gini, tadi gue beli paket data buat nyokap dan nyokap maunya paket data telkumtil yang jaringannya kenceng, yaudah gue beliin deh tuh paket telkumtil dalam bentuk sim card baru (bukan pakai pulsa) di sini lah penemuan penting ini gue temukan! Jeng jeng!!!

Tau kan, paket data telkumtil ini harganya sedikit lebih mahal daripada paketan lain? Tau nggak kenapa telkumtil ini bisa lebih mahal dari data paket yang lain selain karena jaringannya lebih kenceng dan luas?
Ini dia jawabannya!!
Udah nemu belum jawabannya? Yap, betul! Bisa dibandingkan cover (atau apa ya namanya?) telkumtil dengan cover  sim card lain (bisa googling sendiri lah yaa, jangan males, ntar kayak gue) yang berbeda, pemirsa! Loyal sekali telkumtil ini! Cover sim card saja bisa untuk berkaca pada sejarah, bening pula kayak muka Aliando, pantes aja mahal!

Nah, itu penemuan penting gue yang patut gue share, karena ini menyangkut bisnis perekonomian paket data di kalangan masyarakat Indonesia. Huh, untung gue pinter *benerin kacamata*

Hening cipta, mulai.

Ngg............
Nggg...........................
Nggaaaaa...............................................................................................................

Oke, gue pusing karena nemu penemuan super penting dan juga karena beberapa hari lagi, tepatnya tanggal 20 Februari 2017 alias minggu depan gue udah masuk kuliah. Huhu liburan gue yang berharga😢 

Masuk semester baru nih, gue jadi pengin cerita tentang resolusi gue semester ini dan satu tahun ke depan. Yaaaa, mungkin buat sebagian orang ngomongin resoulsi di pertengahan bulan Februari gini udah bukan saatnya lagi, resolusi itu ya awal tahun atau ada juga yang tiap bulan bikin resolusi, bahkan tiap hari, tiap detik pun juga ada mungkin, karena kemungkinan pasti selalu ada layaknya kemungkinan gue jadian sama dia ngahahaha 💩

Buat gue sendiri, resolusi itu dibuat per pergantian semester alias setelah liburan. Sejak sekolah sampe sekarang kuliah, gue pasti bikin resolusi gimana cara gue menjalani semester berikutnya, tapi resolusi tahunan sih tetep ada.

Lebih rajin belajar biar ip (kalo jaman sekolah nilai sih) gue naik?
Atau mau ikut organisasi?
Tapi kalau gue ikut organisasi, akademik gue gimana dong?
Eh, atau gue harus bisa seimbang antara keduanya ya?

Menurut gue sih itu bukan resolusi, tapi suatu keharusan. Organisasi boleh, tapi akademik juga nggak boleh ngadat *alah sok banget, TA mulu aja bangga*.

Soal resolusi kuliah sih gue standar aja, ip dibagusin, nggak males-malesan, organisasi jalan deketin dosen, goda dosen, sogok dosen biar ip bagus tapi kalo nggak mau santet aja. Standar rakyat miskin ibukota.

Hm, bikin resolusi gue selain kegiatan nggak penting kampus buat tahun ini yang pas apa ya?

Itu dia yang seru! Kegiatan luar kampus. Buat gue pribadi, kegiatan internal kampus emang sering bikin bosen, apalagi mahasiswa kayak gue yang kerjaannya ngabisin duit orangtua, tidur kontrakan, bolos kuliah, titip absen, dan segudang hal nggak penting lainnya.

Dulu waktu SMA gue juga nggak ikut ekstrakurikuler apapun. Pernah sih ikut ekstra mading dan sispala, tapi berhenti di tengah jalan, karena kedua ekstra tersebut adalah esktrakurikuler yang baru dibentuk di tahun pertama gue sekolah, alias angkatan gue yang bentuk dan selanjutnya kami kekurangan SDM 😯 lalu gue yang super gabut waktu itupun mencoba menjelajah isi twitter yang pada akhirnya menemukan suatu akun bernama Stand Up Comedy Purworejo yang membawa gue menjadi salah seorang komika gagal mereka. Sejak saat itulah gue mendeklarasikan bahwa gue lebih suka kegiatan di luar sekolah alias nggak bawa-bawa nama sekolah!😎

Ya kalau ditanya beda paling bedanya cuma kata organisasi sama komunitas kali😁 intinya sih gue lebih suka berkegiatan di luar kampus daripada di dalam kampus.

Tapi gue tetep ikut organisasi kampus sih hehe. Maklum, maba lapar mata pengalaman😁

Laaah, gue kan mau cerita resolusi kegiatan luar kampus, kenapa jadi kemana-mana?😦 *luar kuliah kali ah, bukan luar kampus*

Resolusi gue di luar kegiatan kuliah yang pertama adalah pergi keluar pulau Jawa (sip, nggak ada nyambung-nyambungnya sama cerita di atas). Pernah sih gue keluar pulau Jawa, ke Madura, terus makan di deket jembatan Suramadu doang. Benar-benar cerita suram jembatan Suramadu. 🙇

Gue pernah nulis kok kalau gue study tour cuma ke Jawa Timur doang, nggak layaknya SMA lain di Purworejo yang pergi ke Bali, dan baru-baru ini gue denger, cuma angkatan gue aja yang pergi ke Jawa Timur😑

Tujuan gue adalah Borneo alias Kalimantan alias kali yang isinya deretan para mantan. Seinget gue, sejak SMP gue doyan banget cari tahu tentang ini pulau, terutama kota Banjarmasin dan warung apungnya. Apa karena tagline iklan ERSITIAI OKAI yang syutingnya di atas warung apung kah yang membuat gue penasaran sama kota ini? Mungkin, tapi kayaknya sih bukan.

Gue belum tahu persis apa yang bakal gue kunjungi di Kalimantan, yang gue tahu sih gue udah punya dua partner yang bakal nemenin gue ke sana nyahahaha. Satu orang Medan dan satu orang Jakarta, jadi udah tahu kan gue bakal nginep dimana? Samper kek anak Medan besok, kita main bareng! *ngarep*

Tapi tetep sih tujuan utama gue Banjarmasin, temen gue juga ada saudara di Banjarmasin, jadi gue bisa (tetep) numpang deh hahahaha😂 Lalu, kemanakah  gue bakal pergi? Ke Medan atau Banjarmasin? Ya belum tau juga *di lempar asbak* intinya sih, rencana gue pergi ke luar pulau Jawa harus terlaksana tahun ini dengan atau tanpa temen gue *sok banget, nyasar tau rasa* entah itu Kalimantan atau pulau lain.

Opsi ke dua gue sih Bali, gue udah sempet ngitung perjalanan dari Jawa ke Bali itu lumayan murah kalau lagi ada diskon dan beberapa hotel di sana juga bisa pas di kantong gue yang super duper pas-pasan kayak muka gue.

Nah, dikarenakan gue adalah rakyat miskin ibukota, jadi mau nggak mau harus tetep nabung buat dapetin resolusi-resolusi itu. Iya sih pakai duit orangtua, tapi seenggaknya gue juga masih usaha dengan nabung uang saku dari orangtua gue, orangtua gue pun nggak protes atau apa ketika gue bilang resolusi itu, asal positif sih mereka dukung. Sebenernya sih gue ada rencana untuk keluar semua UKM dan kerja aja, tapi kok rasanya gue lari dari tanggungjawab banget nggak sih? *tanggungjawab-tanggungjawab. Kulkas tuh isiin air dingin!*
Gue sempet mikir, pakai dengkul apa semester depan aja ya gue kerjanya, kan udah reorganisasi tuh, jadi gue nggak diitung anggota lagi, cuma senior aja. Jadi, yaaa nggak mamalah satu semester lagi bertahan, itung-itung nyelesaiin program kerja dulu. Lalu, gue pun membagi kebingungan ini sama temen gue.
Maya, jomblo karatan. Id line? @digidawdigidaw
Yas, gue punya temen! Ternyata nggak cuma gue yang kepikiran hal itu, orang ini pun juga. Gue kira gue bakal sendiri seperti dulu-dulu😟 Sabar, setengah tahun lagi. Eh, kalau temen gue satu tahun sih.

Resolusi gue yang kedua adalah bikin paspor dan visa hahaha. Impian gue buat ke Jepang nggak bakal luntur meskipun gue (masih) anak sastra Indonesia😁 Nggak cuma Jepang sih yang jadi impian gue, London sama kuliah di Jerman juga impian gue, jadi bikin paspor dan visa adalah hal yang wajib gue lakukan, meskipun nggak bakal sering kepakai hehe, tapi pokoknya tahun ini bikin visa dan paspor, tahun depan bisa terbang ke Jepang dengan budget seminim-minimnya (AAMIIN)😁

Bikin paper dong kalau mau budget minim!

Pilihan yang tepat sekali! *ala mbak mbak fitsa hats* Gue sedang mau belajar bikin paper agar supaya *editingnya E nih, beneran* gue bisa ke Jepang dengan budget minim tapi ilmu maxim, tsadeeessttt!! Tapi belum tahu juga sih takdir gue ke Jepang itu pakai paper atau nggak, kalaupun nggak yaudah nggak papa mama bolobolo.

Resolusi ketiga: diet.

Itulaaah resolusi-resolusi gue di tahun (yang katanya) shio ayam api ini! Kalau ada yang bilang, 
"yaelah, ngapain bikin resolusi? Paling juga sama aja kayak dulu-dulu." Tarik kupingnya terus bisikin, "dicari mamah, suruh beli tahu di pasar." Jangan lupa, cium pipi dan keningnya.

Kalau gue sih yang penting ada target yang harus tercapai lalu gue nggak jalan seenaknya, tetep lurus pada impian gue dan perjuangin apa yang menurut gue perlu diperjuangin. Karena gue sadar gue hidup di dunia nyata, bukan dunia Nirmala dan Rong-Rong *lempar topi*

Jadi, apa kabar mimpi? Masih bobok?😖

14 komentar:

  1. Kalau jadi ke Kalimantan jangan lupa berkunjung ke danau biru ya, kalau menurutku bagus banget sih pemandangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaaaap, makasih rekomendasinya ahahaha

      Hapus
  2. Lucu banget postingannya. Saya suka saya suka :v. Terutama bagian telkumtil. Hahahahahahahaha

    Ga usah ke Jepang, sini ke Surabaya aja. Surabaya gak kalah kok sama Jepang.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, garink kriuk padahal ahahaha

      Boleeeh, siapin tampungan ya wkwk

      Hapus
  3. Waaah boleh uga ini hehehe. Lebih suka kegiatan diluar kampus daripada didalam kampus? Wah Setunggal banget nih! Eh Setuju maksutnya. Gue juga termasuk lebih dominan aktif diluar kampus daripada didalem kampus hueheuhehe. :v

    Btw gue abis follow blog ini nih, boleh minta followbacknya mba? Maaciwww

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiiiiiiiii keren!! Seru berpassion bareng organisasi luar kampus alias komunitas daripada dalem kampus yak wkwk

      Hapus
  4. Jadi pengen juga ke pulau kalimantan .pasti seru dan saya suka sama gaya penulisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok, bareng! Hahaha makasih sudah mampir! *angkat topi*

      Hapus
  5. Diet?

    Seriusan? Ada sate, soto, bakso, mie ayam dan kawan-kawan. Gak kasihan sama mereka? Mereka minta dijamah loh...

    *kipas-kipas sate*

    BalasHapus
    Balasan
    1. "hari ini aja deh makan sate, besok bakal beneran diet kok!" - kalimat berlaku kelipatan.

      Hapus
  6. Lucu kali kau ini adek kecil...
    Aku juga pake telkumtil... belinya sma bu kunti yang ada kutil di kakinya...
    hehehe
    salam kenal ifat!...

    BalasHapus
  7. Iya kak, btw itu cara boleh share juga dong cara atau pengalaman bikin paspor nya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha boleh-boleh. Setelah gua bikin paspor tapi yaa hehe.

      Hapus