Minggu, 21 Mei 2017

Melanglang Hilang di Malang (2)

3....
2....
1.....

Dor!

Kaget nggak? Kaget nggak?

Sesusah itu cari pembukaan buat blog ya hahaha maap deh maap.

Yak, sekarang gua akan melanjutkan cerita gua waktu di Malang sebelum keburu basi hahahaha. Udah lama banget soalnya setelah kepulangan gua (ceileeh kepulangan) mana udah mau puasa gini, yakan?

Jadi cerita yang terakhir itu gua kan udah dapet tuh penginapan yang gua mau setelah gua muter-muter di sekitaran Unibraw sama UM kaan. Udah baca belum? Kalau belum mah nggak paham baca tulisan ini wkwk. Baca aja di sini. Sila di cek dulu hehehehehe.

Nah, setelah gua menemukan penginapan yang ada di jalan Terusan-Surabaya nomor 22 yang gua kira kafe tapi ternyata emang kafe cuma atasnya kosan itu, gua daftar tuh ke resepsionis nya. Resepsionisnya waktu itu sih abang-abang gitu, kayaknya sih masih kuliah. Santai, nggak cakep kok.

Nah, sebelumnya kan waktu gua cek di aplikasi mamikos, penginapan alias kosan tersebut itu semalam seharga lima puluh ribu rupiah, ternyata kamar yang seharga lima puluh ribu rupiah tersebut udah habis malam sebelum gua sampai di Malang. Yaaa waktu gua lagi bikin anak kontrakan heboh gara-gara gua itu loooh😑


Akhirnya gua ditawari kamar seharga tujuh puluh lima ribu per hari. Ya sudahlah, karena gua juga sudah lelah mengarungi lingkar daerah Klojen alias Unibraw-UM-Unibraw-UM-UIN, gua putuskan untuk menginap di kos sabila (atau salsabila sih lupa) tersebut.

Bon utang
Di atas adalah bon utang gua. Serius gua utang dulu sama pihak kosannya, mas nya tahu lah kalau gua mahasiswa kere yang sok-sokan jalan, akhirnya gua dibolehin deh buat ngutang mwehehe nggak deng, gua cuma belum narik duit aja dan ATM nya lumayan deket ehe cuma mas nya tahu lah gua capek akhirnya bayarnya di kasbon sampai sore aja😏

Kata resepsionisnya sih gini:
Resepsionis = R; Gua = G

R: "biasanya sih, mbak harus pesan dulu beberapa hari sebelum nginap."
G: "hehe iya, mas. Maaf ya mendadak, soalnya Saya salah jadwal kereta."
R: "ooh gituuu. Darimana, mbak?"

Yaaa, maap mas hehehe.

Naah, gua waktu itu masuk hari Jumat sekitar jam  siang dan gua bilang bakal check out (yaelah check out  udah kayak nginep di hotel aja) di hari Senin jam 1 siang juga terus gua dihitungnya menginap 4D3N alias 4 hari 3 malam dari hari Jumat siang sampai Senin siang.

Di kosan ini kita diberikan kunci kamar masing-masing (yaiyalaah). Gua sendiri menempati kamar 204 lantai 2. Yaiyalah, lantai satu kan kafe😒
 
204
Kalau buat gua, dengan budget tujuh puluh lima ribu rupiah untuk satu malam itu murah. Karena kalau gua lihat di sekitar kampus gua sendiri nih alias di Semarang, jarang banget ada harga di bawah seratus ribu.
 
Fasilitas yang disediakan kos sabila ini juga bagus kok. Kamar mandi luar, ada pilihan air hangat dan air dinginnya, ada mushola juga dan tentunya di bawah ada kafe. Satu hal yang gua sayangkan, nggak ada dapur di kosan ini.
 
Yaaa mungkin karena bersanding dengan kafe, jadi supaya orang-orang yang numpang tidur di kosan sabila makan di kafe travel itu kali ya. Padahal gua dari Semarang udah bawa bahan-bahan buat dimasak (indomie doang sih sama roti) huuh jadi nggak bisa nekan budget😩

Oh iya, perbedaan harga kamar lima puluh ribu sama tujuh puluh lima ribu itu cuma di kasurnya. Kasur yang lima puluh ribu lebih kecil dari yang tujuh puluh ribu. Gua juga dapet servis looh air mineral satu botol kecil hehe lumayan buat ngeganjel tenggorokan.
 
Iya tau berantakan. Maap.
Kasurnya empuk kok, tenang. Bisa lah buat tidur dua orang mah kalau yang tujuh puluh lima ribu. Oh iya, ada alamari sama meja rias juga dong.

Maap gua ikutan ngeksis
Almari

Nah, itu deh dalam kamar gua. Enak sih buat gua yang pake budgetnya 11/12 sama harga bahan cilok.

Hari pertama di Malang gua disambut hujan sampai lumayan sore, sekitar jam 4 hujan baru mulai reda. Akhirnya setelah berjam-jam gua hanya guling-guling, nyobain kamera dan hal-hal nggak penting lainnya, gua pun keluar kamar untuk melunasi hutang yang harus gua bayar sebelum gua diusir dari kosan karena hutang piutang yang di bawa mati😗

Setelah gua melunasi utang, gua balik ke kamar lagi deh kemudian beres-beres kamar, mandi, dan lain-lain. Oh iya, waktu gua mandi gua lupa kalau gua nggak bawa handuk. Oke, abaikan.

Hari pertama gua cuma makan makanan yang gua bawa dari Semarang, roti tawar sama ada beef. Ya gua bawa beef yang tadinya bakal gua bakar atau goreng atau apapun bersama roti tawar tersebut. Gua juga bawa nugget, yaa daripada gua bosen makan indomie terus sih. Tapi apa daya, nggak ada kulkas juga akhirnya kedua benda yang memang harus berada di suhu dingin itu gua buang gitu aja deh. Sedih gua asli😭

Tiduran kemudian searching tempat wisata yang ada di Malang, makanan khas Malang, tempat penjualan oleh-oleh (padahal nggak mau beliin apa-apa hh) adalah kegiatan gua selama malam pertama gua di kota Malang.

Malam setelah mencari-cari tempat tersebut, gua pun memutuskan untuk main ke kota Batu yang jaraknya ternyata lumayan jauh dari kota Malang. Pertama, gua bakal cari sarapan dulu di sekitar kosan, terus pergi ke taman bunga Selecta, rada siang gua bakal jalan dari taman bunga Selecta sampai alun-alun Batu, sampai alun-alun kota Batu gua bakal cari sunset dengan naik bianglalanya, lalu malamnya gua bakal pergi ke BNS alias Batu Night Spectacular! Rencana yang lumayan rapi dan menarik. Bodo amat dah nggak mandi, ke taman bunga ini mwehehe.

Setelah merancang semua yang bakal gua laukan esok hari, gua pasang alarm dari jam 4 sampai jam 6 pagi secara berderet. Karena kalau nggak berderet, gua yakin bakal selalu gua snooze alarmnya. Selamat tidur!

*Buzzer alarm*

Jelas gua langsung jantungan sih dengan nada alarm itu, gua kira awalnya ada kebakaran *krik*. Yang belum tahu nada buzzer itu nada emergency gitu deh. Berisik parah, pasti ada deh di HP lu yang super cerdas mwhehe.

Jam 5 pagi gua memutuskan bangun, gua pun melakukan rutinitas seperti biasa tapi lebih semangat. Yes, Malang! Tunggu gua jalan-jalan! Hahaha.

Jam 6 pagi gua keluar kosan, untungnya kunci gerbang udah dibuka. Gua pun jalan ke arah jalan besar sambil celingak-celinguk cari warung makan. Tapiii.... Lumayan lama gua nemu tempat makan yang pas gitu buat sarapan. Kayak warteg kek, warmindo atau apapun. Disitu gua heran tuh, Malang nggak ada warmindo atau warteg apa? Nasi padang juga beluman buka. Ada soto lamongan juga belum buka. Jam 6 loh ini, masa iya belum pada buka?! Gua udaaah lapaaarrrr😟

Sesampainya di ujung jalan (iniiii, aku menunggumu, aku menantimuuuu), gua nemu satu warung makan yang gua kira sih tadinya warmindo, ternyata isinya bubur ayam sama indomie. Oke deh gua sarapan indomie-indomie juga, karena gua emang nggak doyan bubur.

Selesai sarapan, gua pesen deh ojek online. Oiya info aja nih, di Malang emang driver ojek online sama ojek pengkolan itu ada slek (gimana sih nulis slek?). Makanya, driver ojek online di Malang gitu nggak ada yang pakai seragam dan emang jarang banget sih dari mereka yang aktif banget narik ojek.

Akhirnya driver yang gua tunggu datang. Berdua deh menuju Selecta!! Iya-iya, apa salahnya sih dianterin sama mas-mas ojek online?!
 
Waktu ketemu sama driver nya gua ditanya,
 
"taman bunga Selecta, mbak?"
"iya, mas."
 
Kemudian driver nya nge cek maps punya dia.
 
"Oh iya, mbak."
 
Ngueeeeeeeengggggg.............
 
Tapi, tapi, tapiiiii.....bukan Ifati kalau nggak ada hal-hal aneh di perjalanan. Jadi, di maps yang gua pegang, tujuan gua adalah desa Oro-Oro Ombo (berasa mau ke Oro-Oro Ombo nya Semeru naik ojek, coy) kecamatan Batu, eh tapi waktu udah sampai pertigaan yang harusnya belok, driver nya lurus aja. Gua udah  bingung deh tuh, pikiran gua udah kayak sampai puncak Mahameru gitu, kemana-mana.

Gua colek deh sih driver,
"mas, keblabasan. Tadi harusnya belok ke kiri."
"oh iya?"

Lah, ini driver nggak tahu jalan apa gimana? Nggak mungkin kan dia mau culik gua? Nggak lucu dong kalau gua diculik di Malang, lagian kalau gua diculik mah nyusahin doang. Mau gua kan banyak😁

Putar baliklah si driver ke arah desa Oro-Oro Ombo ini. Sampai di Oro-Oro Ombo, gua dipertemukan sama pangkalan ojek saja. Di situ sang driver ngasih kejelasan ke gua, kalau di daerah Oro-Oro Ombo itu adanya Jatim Park 2 (kalau nggak salah), kalau Selecta ya arah ke yang tadi kita lewati. Mengertilah gua, kalau gua..... nyasar😐

Lanjut ke part 3 aja aaah hahaha. Yah, gua nggak bisa bikin closing pula. Ya udah deh, tunggu cerita gua yang di Malang selanjutnya yak! Semoga nggak basi dan gua masih inget hehe. Deket-deket bakal gua tulis deeeh.

Makasih sudah menyempatkan membaca!!

Salam dari mahasiswa sastra yang nggak nyastra!👋

12 komentar:

  1. Lain kali bawa kantongnya doraemon biar bisa buat bawa kulkas mba. Makaseh, salam super...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kantong saya aja ngga cukup sih ya, mba. Jadi sedih..

      Hapus
  2. Duh kok horor gt sih kamarnya. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena yanh ngefoto ngga bisa foto hahaha

      Hapus
  3. hihi, kalau di Makassar pernah aku dapetin harga kos 1 hari tuh 24 ribu tap dengan fasilitas lumayan lah. well, indomienya jadi dimakan gimana kalau dapurny gak ada di dalam?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli? Parah sig murahnya. Beruntung banget! Semoga bisa nemu deh besok-besok. Indomienya dibawa balik lagi wkwk.

      Terima kasih sudah mampir.

      Hapus
  4. klo Malang jgn lupa mampir ke rumah mbak, nanti jalan2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, mas. Tolong siapkan jamuannya ya😌

      Terimakasih sudah mampir hehe

      Hapus
  5. kok kzl ya sama drivernya, tenang aja gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngga tenang, ntar oleng mungkin mba hehe.

      Terimakasih sudah mampir :)

      Hapus
  6. Yaelah, ceritanya nanggung amat sih. Lagi seru malah bersambung -___-'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Proteslah sama penulisnya. Gimana sih. Huft.

      Hapus