Jumat, 25 Agustus 2017

Melanglang Hilang di Malang (3)

E... bentar-bentar gua doa dulu. Ya Tuhan, semoga cerita ini enggak basi dan gua masih inget detail. Ehm... Oke, makasih.

Mumpung masih dalam suasana lebaran (yaa bodoamat dah sama lu yang penting gua masih anggap ini suasana lebaran), gua mau minta maaf sebesar-besarnya kalau selama ini emang gua salah mulu kagak pernah bener, karena kebenaran hanya milik Allah semata, sahabat! *ketok-ketok microfon*

Selamat ulang tahun juga buat Indonesia yang ke-72 kemarin tanggal 17 yak? Makan-makan dong! Gua ngebayangin Indonesia bisa ngomong terus langsnung nyemprot gua "Makan-makan! Udah tiap hari gua lu gerogoti juga! Masih aja minta makan!" Oke sip.

Yaah, karena cerita di Malang beluman habis, gua bakal mengingat kembali ketika gua ilang di Malang! *pasang ikat kepala*

Nih yang baru aja tersesat masuk ke blog laknat ini, biar bacanya nyambung bisa klik disini sama disini.

Cie enggak di klik. Yaudah deh enggak apa-apa, sini cium dulu 😗...

tapi boong.

Balik ke abang driver bosq andalangue (apasih). Setelah part gua diputar-putarkan sama maps dan abang driver yang bingung. Pada akhirnya nih gua putar balik ke jalan yang tadi kita (cie kita) lewatin. Iya, jalan yang setahu drivernya ke arah Selecta. Kata drivernya, "iya, mbak. Kalau ke Selecta emang lewat sini, bukan yang tadi."

Setelah beberapa waktu mengarungi lintas Oro-Oro Ombo, gua pun sampai di Kalimati. *plok* Sampai Selecta, maksudnya. Gua sampai di Selecta ini juga berkat kebaikan hati driver kok. Thanks, mas *virtual hug*

Waktu gua masuk ke taman bunga Selecta sih.... sepi dan banyak anak kecil. Banyak rombongan keluarga, banyak juga yang ehm... berpasangan. Yang jelas sih, cuma gua doang yang sendirian *ngemil beling di pojokan*


Taman Selecta, Malang
Lensa kamera sejernih apapun, sekeren apapun. Mau pembidiknya didatangin langsung dari NatGeo, lensa mata kita lebih bagus 100x lipat. Iya. Gua cuma mau bilang, foto gua jelek kampret. Gua enggak bisa foto. Jadi kalau mau lihat kerennya taman Selecta, datang langsung aja ke sana huehehehe.
Bahagialah. Santai saja. Menjadi dewasa tidak semenyeramkan orang-orang katakan.


Selain taburan bunga warna warni, taman Selecta juga meyediakan kolam renang buat anak-anak. Tenang, itu free. Ada juga arena permainan! Ada outubond, flying fox, dan masih banyak lagi permainan seru. Jadi gua rasa buat pejalan sendiri kayak gua, kalau ada duit mah bisa lebih seru. Sayangnya gua lebih sayang dia cuma pejalan sok-sok an, jadi gua cuma mampu mengelilingi taman Selecta aja sendirian dengan mirisnya.

Oiya, parkiran  taman bunga Selecta super luas sih buat gua yang jalan kaki dari loket masuk. Enggak ding. Beneran luas banget parkirannya. Jadi buat yang mau liburan keluarga pakai bus atau truk gandeng sekalipun, santai aja. Selecta menyediakan parkiran yang bisa buat main bola. 2 tim sekaligus. Enggak, itu hiperbol.

Dan yang paling dicari tahu biasaya estimasi biaya kan? Tau gua mah enggak usah malu-malu. Biaya yang diperlukan untuk masuk k Selecta itu  Rp. 30.000 per kepala. Enggak tahu juga kalau masuknya banyak orang mungkin bisa dikasih diskon. Yaa, cincai-an lah sama penjaga loketnya. Buat parkirnya gua rasa ada biaya sendiri.

Di sekitar parkiran juga disediakan bunga buat dijual. Jadi kalau mau beli bunga buat gebetan, pacar atau selingkuhan juga bisa. Jangan lupa, dibedain bunganya. Minta dikaret 2 aja.

Eits, bukan gua dong kalau pergi-pergi enggak dapat temen baru wakakakaka *jengkang*. Gua dapat dua temen baru di Selecta. Namanya Ulin sama Alfi.

Kerudung cokelat Alfi, kerudung ijo Ulin
Kita kenalan enggak lama sih. Soalnya waktu itu gua cuma minta foto aja, dan kebetulan gua udah mau lanjut jalan, jadi gua nggak ada waktu lama buat ngobrol. Mereka juga baru aja masuk. Andai aja lebih awal gua ketemu, bisa kali gua minta traktir.

Ya meskipun cuma pertemuan sekejap, terimakasih untuk obrolan yang super singkat, kalian. Semoga dipertemukan kembali (yaa.. kemungkinan besar lah. Kan ada instagramnya nyehehe).

Perjalanan gua berikutnya adalah alun-alun Batu. Gua keluar dari taman Selecta kira-kira pukul 09.30. Awalnya, gua mau jalan kaki sampai ke alun-alun Malang, tapi di tengah perjalanan gua di berhentiin sama abang ojek, mereka bilang kalau jalan sampai alun-alun Batu, bakal lama banget, jadi mending naik angkot aja. Ya udah deh gua ngikut aja apa kata mereka buat naik angkot. Ongkos dari taman Selecta ke alun-alun Malang juga enggak mahal kok. Kalau gua belum lupa sih kurang lebih Rp. 6.000-8000.

Serunya, gua dapat angkot yang muter-muter dulu. Biasa kan, angkot nganterin penumpang yang minta diturunin di depan rumah, kebetulan juga gua dapet angkotnya sekitar jam 10.30 an, jamnya bocah SMP pada balik tuh kalau hari Jumat.

Waktu gua masuk ke angkot dan bilang turun di alun-alun Batu, abang supirnya bilang kalau muter dulu. Ya gua mah doyan banget, kan lumayan. Bayar normal, tapi dapet bonus. Terimakasih penumpang lain.

Gua sampai di alun-alun Batu sekitar 11.30. Ya. Itu jam-jam super panas. Di Batu aja yang terkenal dengan hawa dingin kayak gebetan gua bisa tuh panas banget. Akhirnya, karena gua paginya cuma makan indomie. gua memutuskan untu makan siang. Ya... udah jam makan siang sih emang.

Setelah melompat dari satu tempat ke tempat yang lain, gua menemukan sebuah tenda yang bertuliskan "RAWON & SOTO". Wah, rawon! Gua makan siang pakai rawon, men! Itu rawon adalah rawon terenak yang pernah gua makan selama ini. Fyi, itu juga pertama kalinya gua makan rawon. Gila. Gua keren banget sih.

Gua sering denger kata rawon di tempat makan gitu, tapi emang enggak tertarik. Karena ya, bentuk rawon item gitu kuahnya, dagingnya daging sapi terus ada toge nya. Buat gua pribadi sih emang enggak mengundang selera. Karena udah ilfeel di kuahnya yang super item. Tapi setelah gua nyoba dan ternyata enak, gua nagih huehehe.

RAWON, COI!! (search: tripadvisor)

Tempat makannya pakai tenda aja sih emang, cuma rawonnya asli enak. Letak tempat makan itu ada di sebelah kiri masjid di alun-alun kota Batu. Di sekitar alun-alun emang tempatnya pedagang kaki lima gitu. Jadi ada macem-macem makanan. Gua aja hampir kalap.

Selesai makan, gua istirahat bentar di masjid ueheheh *nyari imam*.

Oh iya, buat para perempuan muslimah di luar sana yang jalan-jalan ke alun-alun Batu terus mampir ke masjid di deketnya, tenang aja. Di masjid ini, disediakan mukena yang gua jamin bersih. Karena di masjid ini, sistem peminjaman mukenanya berbeda dengan masjid lain (yang selama ini gua temuin sih). Jadi setelah kita ambil air wudhu, kita bisa datang ke tempat peminjaman mukena yang ada di depan (kalau mau wudhu pasti di ngelewatin). Di situ bakal ada satu ruangan kayak loket karcis gitu dan bakal ada ibu-ibu di dalam ruangan itu yang memang tugasnya mencarikan mukena. Nah, kita dari luar tinggal minta tolong buat diambilin mukena sama sajadah. Gitu. Antre satu baris ya. Tolong itu yang nikung temennya, bawa mukena sendiri aja.

Kelar leyeh-leyeh di masjid, gua pun bergegas buat jalan ke tempat tujuan. Alun-alun Batu! Iya iya, mukenanya gua balikin. Tau aja mau gua bawa buat oleh-oleh. Tapi sebelum gua jalan, gua lihat baterei hp gua yang ternyata hampir habis. Gua pun mencari stop kontak di masjid, tapi hasilnya ZONK. Gua bingung, mual, pusing, muntah. Mana kuota juga tiba-tiba habis tepat pada saat itu. Persis banget sama dia yang tiba-tiba pergi dengan semua hal yang sudah kita ukir selama ini. Mampus. Lowbat, kuota habis. Gimana gua mau balik. Pakai ojek online aja nyasar-nyasar, gimana pakai angkutan umum.

Akhirnya, dengan sisa-sisa kekuatan, gua bersama handphone gua bertahan untuk hidup dan mencari kartu internet. Enggak jauh dari tempat gua berdiri, gua pun menemukan cahaya yang sangat menyilaukan bertuliskan "KARTU PERDANA INTERNET". Gua lari dengan slowmotionnya, gua elus-elus HP gua, gua ciumi dia supaya dia tenang, sampai akhirnya gua mendarat dengan mulus di tempat yang penuh dengan cahaya kehidupan itu.

Dramanya enggak cuma sampai di situ. Waktu gua menemukan konter, hujan juga datang dengan derasnya. Ya, gua hujan-hujanan. Sedikit kuyup, banyak rindunya memang. Tapi enggak masalah, selama gua masih bisa balik ke pelukan Malang mah. Gua usahain. Kurang apa coba gua sama Malang.

Harapan gua buat liat sunset di atas bianglala alun-alun Batu pupus begitu saja. Rencana gua yang udah gua siapin serapi mungkin sirna begitu saja hanya dikarenakan gua terlalu sering menggunakan HP untuk pamer ke abang gua kalau gua lagi jalan ke Malang. Ah, gua lupa matiin data. Jangan lupa matiin data ya, gengs.

Gua pun memesan ojek online. Seperti biasa, susah mendapatkan driver. Tapi akhrinya, keberuntungan berpihak juga ke gua dengan mendatangkan satu driver bapak-bapak. Dari beliau, gua banyak tahu kenapa di Malang susah kalau mau nge-ojek online. Sepanjang perjalanan, bapaknya cerita gimana rusuhnya ojek di Malang. Mungkin ini cara Tuhan buat nyelamatin gua. Terutama  dari bahaya kelaparan, karena gua orangnya super mageran, makanya gua sering gunain ojek online buat order makanan. Yah, syukurlah gua sekarang hidup di Semarang *meluk lawang sewu*

Sampai juga gua di kost, kurang lebih pukul 16.30 an. Setelah gua sampai di kost, gua enggak melakukan apapun. Apapun ya. Gua cuma tidur, tiduran dan tidurann spesial karena pake 'n' dobel. Gua sempet haus, sempet laper, tapi gua bodoamat. Gua udah super bete di situ karena hujan yang mengguyur tadi. Gua pun memutuskan untuk memejam saja dan menikmati kasur kost. Selain itu, juga mikirin buat hari besok mau ngapain.

Hujan. Mengguyur kembali kota Malang malam itu.


Yak! Gua akhiri sampai sini dulu. Gua bakal selesaiin cerita gua di Malang ini di episode ke.... empat! Di episode ke empat, ada cerita dimana gua dikunciin di luar kost.

Si kampret emang.

4 komentar:

  1. Bungkusin rawonnya atu mbak. Ama es tehnya atu juga. Gulanya dikit aja, banyakin senyumnya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah tutup, mbak. pindah lokasi ke hati dia.

      Hapus
  2. Rawonnya bagi dong. saya adalah sa;ah satu penikmat rawon jadi pengen makan nih saat nulis ini,

    BalasHapus