Jumat, 25 Agustus 2017

Melanglang Hilang di Malang (3)

E... bentar-bentar gua doa dulu. Ya Tuhan, semoga cerita ini enggak basi dan gua masih inget detail. Ehm... Oke, makasih.

Mumpung masih dalam suasana lebaran (yaa bodoamat dah sama lu yang penting gua masih anggap ini suasana lebaran), gua mau minta maaf sebesar-besarnya kalau selama ini emang gua salah mulu kagak pernah bener, karena kebenaran hanya milik Allah semata, sahabat! *ketok-ketok microfon*

Selamat ulang tahun juga buat Indonesia yang ke-72 kemarin tanggal 17 yak? Makan-makan dong! Gua ngebayangin Indonesia bisa ngomong terus langsnung nyemprot gua "Makan-makan! Udah tiap hari gua lu gerogoti juga! Masih aja minta makan!" Oke sip.

Yaah, karena cerita di Malang beluman habis, gua bakal mengingat kembali ketika gua ilang di Malang! *pasang ikat kepala*

Nih yang baru aja tersesat masuk ke blog laknat ini, biar bacanya nyambung bisa klik disini sama disini.

Cie enggak di klik. Yaudah deh enggak apa-apa, sini cium dulu 😗...

tapi boong.

Balik ke abang driver bosq andalangue (apasih). Setelah part gua diputar-putarkan sama maps dan abang driver yang bingung. Pada akhirnya nih gua putar balik ke jalan yang tadi kita (cie kita) lewatin. Iya, jalan yang setahu drivernya ke arah Selecta. Kata drivernya, "iya, mbak. Kalau ke Selecta emang lewat sini, bukan yang tadi."

Setelah beberapa waktu mengarungi lintas Oro-Oro Ombo, gua pun sampai di Kalimati. *plok* Sampai Selecta, maksudnya. Gua sampai di Selecta ini juga berkat kebaikan hati driver kok. Thanks, mas *virtual hug*

Waktu gua masuk ke taman bunga Selecta sih.... sepi dan banyak anak kecil. Banyak rombongan keluarga, banyak juga yang ehm... berpasangan. Yang jelas sih, cuma gua doang yang sendirian *ngemil beling di pojokan*

Minggu, 21 Mei 2017

Melanglang Hilang di Malang (2)

3....
2....
1.....

Dor!

Kaget nggak? Kaget nggak?

Sesusah itu cari pembukaan buat blog ya hahaha maap deh maap.

Yak, sekarang gua akan melanjutkan cerita gua waktu di Malang sebelum keburu basi hahahaha. Udah lama banget soalnya setelah kepulangan gua (ceileeh kepulangan) mana udah mau puasa gini, yakan?

Jadi cerita yang terakhir itu gua kan udah dapet tuh penginapan yang gua mau setelah gua muter-muter di sekitaran Unibraw sama UM kaan. Udah baca belum? Kalau belum mah nggak paham baca tulisan ini wkwk. Baca aja di sini. Sila di cek dulu hehehehehe.

Nah, setelah gua menemukan penginapan yang ada di jalan Terusan-Surabaya nomor 22 yang gua kira kafe tapi ternyata emang kafe cuma atasnya kosan itu, gua daftar tuh ke resepsionis nya. Resepsionisnya waktu itu sih abang-abang gitu, kayaknya sih masih kuliah. Santai, nggak cakep kok.

Nah, sebelumnya kan waktu gua cek di aplikasi mamikos, penginapan alias kosan tersebut itu semalam seharga lima puluh ribu rupiah, ternyata kamar yang seharga lima puluh ribu rupiah tersebut udah habis malam sebelum gua sampai di Malang. Yaaa waktu gua lagi bikin anak kontrakan heboh gara-gara gua itu loooh😑

Senin, 08 Mei 2017

Melanglang Hilang di Malang

Berawal dari kejenuhan gua di garis kuliah-organisasi-kontrakan-makan-minum-tugas-kampus-dosen-rapat-repeat, gua memutuskan untuk menghilang beberapa hari ke Malang.

Malang adalah salah satu tempat yang emang pingin banget gua kunjungi selama ini. Dulu, gua juga ada cita-cita buat kuliah di Malang, tapi karena nggak dapet restu dari orangtua karena kata mereka terlalu jauh, ya sudahlah, takdir gua memang dipertemukan dengan gedung cokelat dimana pohon kersen tumbuh lebat hahaha.

Sebenernya, gua pinginnya pergi ke Bandung, cuma setelah gua mencari tahu bagaimana kehidupan di Bandung yang ternyata (terlihat) lebih mahal dibanding Malang, akhirnya gua memutuskan untuk ke Malang saja, toh duit gua udah mepet banget buat ke Bandung dan kereta ke Bandung (yang murah) juga udah pada habis.

Dan sebenernya lagi nih, gua beli tiket ke Malang juga gara-gara temen kontrakan gua, Ida, yang mesen tiket kereta secara tiba-tiba dikarenakan tiket pulang dari Malang ke Semarang yang murah tentunya, tinggal tersisa 1 saja. Dengan gerakan secepat kilat, Ida memencet tombol "pesan tiket berangkat-pulang" di Tokopedia memakai akunnya, karena gua emang nggak ada akun toko online tersebut.

Nah, lalu kenapa gua pesen tiket di Tokopedia padahal gua nggak punya akunnya? Karena di situ sedang ada promo tiket yang lumayan dibanding tiket penjualan kereta lainnya mwehehehe.

Setelah Ida memencet tombol "pesan" itu, gua pun panik, karena emang posisi gua pesen tiket udah dini hari. Ida? Dia malah ikut panik. Kata dia, "buruan ke indomaret. Bayar! Ini satu jam doang. Kalo lu batalin, promonya udah kepake dan ngga bisa keambil lagi!". Panik gua semakin menjadi. Buru-buru gua pake jaket, ambil kunci, keluarin motor dan gas ke indomaret bareng Ida (yang awalnya mager keluar karena emang kita baru aja makan di luar)

Urusan tiket selesai.

Rabu, 15 Februari 2017

Penemuan Penting, Kuliah, Paspor, Visa

Halooo pakabar? Yes, akhirnya gue punya niatan nulis lagi mwehehehe 😀 eh iya, ngomong-ngomong gue baru saja menemukan sebuah penemuan penting!! *nggak lulus matkul editing pasti nih, kalimatnya nggak efisien banget*

Jadi gini, tadi gue beli paket data buat nyokap dan nyokap maunya paket data telkumtil yang jaringannya kenceng, yaudah gue beliin deh tuh paket telkumtil dalam bentuk sim card baru (bukan pakai pulsa) di sini lah penemuan penting ini gue temukan! Jeng jeng!!!

Tau kan, paket data telkumtil ini harganya sedikit lebih mahal daripada paketan lain? Tau nggak kenapa telkumtil ini bisa lebih mahal dari data paket yang lain selain karena jaringannya lebih kenceng dan luas?
Ini dia jawabannya!!
Udah nemu belum jawabannya? Yap, betul! Bisa dibandingkan cover (atau apa ya namanya?) telkumtil dengan cover  sim card lain (bisa googling sendiri lah yaa, jangan males, ntar kayak gue) yang berbeda, pemirsa! Loyal sekali telkumtil ini! Cover sim card saja bisa untuk berkaca pada sejarah, bening pula kayak muka Aliando, pantes aja mahal!

Nah, itu penemuan penting gue yang patut gue share, karena ini menyangkut bisnis perekonomian paket data di kalangan masyarakat Indonesia. Huh, untung gue pinter *benerin kacamata*

Hening cipta, mulai.

Ngg............
Nggg...........................
Nggaaaaa...............................................................................................................

Oke, gue pusing karena nemu penemuan super penting dan juga karena beberapa hari lagi, tepatnya tanggal 20 Februari 2017 alias minggu depan gue udah masuk kuliah. Huhu liburan gue yang berharga😢 

Masuk semester baru nih, gue jadi pengin cerita tentang resolusi gue semester ini dan satu tahun ke depan. Yaaaa, mungkin buat sebagian orang ngomongin resoulsi di pertengahan bulan Februari gini udah bukan saatnya lagi, resolusi itu ya awal tahun atau ada juga yang tiap bulan bikin resolusi, bahkan tiap hari, tiap detik pun juga ada mungkin, karena kemungkinan pasti selalu ada layaknya kemungkinan gue jadian sama dia ngahahaha 💩

Rabu, 04 Januari 2017

Bergelut dengan Semester

"Ya ampun, udah pada gede ya sekarang. Ih, kamu. Kamu itu dulu lucu banget loh, gendut pendek gitu. Sekarang udah cantik ya. Udah punya pacar pasti ya! Ah, tapi foto-foto kamu di instagram nggak pernah ada yang sama cowok berdua mesra gitu. Pasti masih jomblo, ya? Mau tante kenalin sama anak temen tante nggak?"

"Ih  kamu! Ah, siapa namanya? Dion, ya? Aduh, maaf lupa. Dulu kamu itu kecil cungkring, sekarang ganteng ya. Pacarnya mana? Tiap ada kumpul cuma kamu aja loh yang nggak pernah bawa gandengan."

Ya, kurang lebih seperti itu kalimat yang dilontarkan tante-om/pakdhe-budhe/cik-pakcik/bulek-paklek (atau apapun sebutannya) yang udah lama nggak ketemu lalu ketemu lagi waktu anak kecil itu udah jadi bandot tapi masih gitu-gitu aja alias jomblo.

Hal itu juga yang lagi gue rasain sekarang, setahun nggak buka blog, setahun nganggurin blog, setahun nggak nulis bebas kayak gini, setahun cuma nulis resensi novel, resensi film, resensi makanan dan masih banyak resensi-resensi yang harus gue hadiri sendiri (resepsi itu, nyet), yang akhirnya membawa gue untuk memutuskan menyelesaikan semester 3 gue di sastra Indonesia. Ya, harapan gue di postingan sebelum ini adalah semester 3 dan selanjutnya gue kuliah di sastra Jepang, tapi nyatanya gue nggak jadi pindah, dengan alasan udah terlalu nyaman dengan sastra Indonesia. Nggak sih, bohong.

Alasan gue nggak jadi pindah karena :

a. Gue males pindah          c. Ogah
b. Terlalu nyaman              d. Males aja

Ini sebenenya soal esai sih, bukan pilihan ganda.

Banyak temen-temen, guru gue, saudara-saudara gue yang mempertanyakan kenapa gue nggak jadi pindah ke sastra Jepang, karena itu emang rencana yang udah gue pikirkan sejak pendaftaran snmptn. Jadi gini, banyak alasan gue kenapa gue nggak jadi pindah jurusan ke sastra Jepang, salah satu alasannya adalah ternyata ketika kita akan pindah jurusan, kita harus melalui tes terlebih dulu, itu yang tercantum di buku panduan kampus gue, meskipun gue nggak tau itu tes apa. Ada satu temen gue dari sastra Jepang angkatan 2014 tapi tahun 2105, dia pindah ke sastra Indonesia tanpa tes, emang, tapi gue yakin itu adalah keputusan dari jurusannya.

Selasa, 14 Juli 2015

Hey, I'm Back! (Again and Again)

.... Krik.. Krik.. Krik.. Ha.. Haii.. Masih ada yang kenal gue? Kenal deh ya hehehe.. hehehe.. hee.. Haaiii?!!!
Yaelah, udah pada kagak kenal beneran? Baru juga setahun di anggurin... *krik krik krik*
Iyaaaaaaaa setahun iyaaaaaaaaaaaa kenapaaaa??? Iyaaaa gue tahuuuu setahun itu bentaaaaaaaaarrr *krik krik krik* kok.. *demo* *babak belur* *nggak jadi nulis*

Yaa ngadat iniiiii membunuhkuuuu. Tau laah, terakhir gue nulis juga kan gue udah kelas 12. Otomatis sih yaaa gue ngurusin hal hal berbau sampah ujian gitu. Ngelarin ujian sekolah, ngelarin ujian nasioanl, ngelarin show pertama gue, ngelarin kuliah, ngelarin badan, ngelarin utang dan ngelarin ngelarin yang lain lah pokoknyaaa. Banyaaaaak banget soalnya yang emang harus gue kelarin. Gitu.

Yaaa dan salah satu hasilnya, gue jadiiii.. pinter ngeles.

Udah ya, maapin aku ini yang nggak bisa konsisten. Maafkanlaaah bila ku selaluuu membuatmu banyak sarang laba laba nyaaa,

Pokoknya, sekarang kita mulai semuanya dari awal aja ya. Jadi, kenalan lagi gitu kita. Self titled gituu hueheheh.

Yaaaaa kenalin gue yang baru. Gue sekarang bukan anak sekolah lagi. Gue sekarang udah jadi mahasiswa. Yoiiii mahasiswa ahaha. Dan hal yang paling gue syukurin adalah gue keterima di salah satu universitas negeri lewat jalur undangan/tanpa tes/SNMPTN.
Alhamdulillah, gue keterima di undip, fakultas ilmu budaya, prodi sastra Indonesia (yang insy'Alloh gue rencana pindah prodi ke sastra Jepang semester 3. Doain yaah!)

Kamis, 05 Maret 2015

Hello Ujian!

Selamat tahun baru 2015!!!!! *timpuk batu*

Buset. Lama juga ya. Terakhir kali nempel tulisan disini tanggal 14 Juli 2014. Sekarang tanggal 5 Maret 2015. Udah 7 bulan 16 hari tuh gue. Kalo misal selama 7 bulan 16 hari itu gue jadi tukang parkir, udah kaya kali ya gue?
Yah.. tapi sayangya, di 7 bulan 16 hari itu, gue nggak jadi tukang parkir. Gue sibuk ngurusin badan hal - hal yang urusannya kurang lebih berhubungan sama ujian. Iya, gue kelas XII kan. Hah.. capek.. bingung juga. Mau ngeluh.. nggak enak hati sama Tuhan, nggak enak hati sama orang - orang sekitar juga. Ini udah tugas gue sebagai pelajar akhir. Jadi, gimanapun yaaa ini emang jalan gue yang nggak mungkin gue loncati. Azek.

Anyway, gue cuma mau nyapa doang kok. Gue punya banyak banget cerita sebenernya. Dari waktu gue akhirnya bisa tuh sampe top of Sumbing! Wuhuuuuy janji gue tuh! Tepat kan? Hahaha.
Terus cerita gue bisa rolling depan di Merbabu. Sumpah, kocak.
Habis itu cerita dimana gue satu panggung sama orang - orang gila gue, Stand Up Nite pertama di Purworejo! Wuhuuu yeaa!! Gue show, men! Keren nggak tuh?! Eh.. enggak sih, nggak keren. Guenya aja juga nge boom alias nggak lucu hehehe.
Dan cerita romantis juga dateng dari gue dan seseorang. Ya.. bukan siapa - siapa gue sih. Bukan juga Bambang kok. Cuma ya, asik aja buat dijadiin FTV hahaha.