Rabu, 09 April 2014

(Prepare) Study Tour

Cek.. cek.. 1, 2, 3. Ehm.. gue lama banget ya nggak nge post hehe. Ternyata hampa banget rasanya *halah. Iya, iya gimana dong kabar kalian? Kabar gue sehat. Alhamdulillah langsingan. By the way, akhir bulan Maret kemarin gue... masuk rumah sakit. Hiks. Gue kena tipes gara - gara nggak makan beberapa hari. 
Bukan! Gue bukan mau diet, tapi emang lagi males makan aja kok. Hasilnya malah numpang tidur di rumah sakit. Mana gue takut banget lagi sama yang namanya jarum suntik. Udah gitu urat gue kemarin pas mau dimasukin infus susah banget dicari lagi. Ada kali susternya nyuntik gue pake itu jarum suntuk suntik nyampe 10 kali.Ya gue... ya gue... ya gue nangislah! Gue kan udah bilang gue takut disuntik.

Infus pertama kali seumur hidup.


Dasarnya gue nggak bisa diem. Darahnya jadi naik.



Tapi daripada gue bahas itu, yang bisa ngencurin citra gue karena gue takut sama jarum suntik, mending gue share kegalauan hal yang nyambung deh sama judulnya. Study Tour.

Kalian pasti pernah deh ya ngerasain gimana serunya dan absurdnya petualangan dora study tour bareng temen - temen satu sekolah, bareng sama guru - guru? Rame, seru, asik deh pasti! Nah, karena kebetulan gue tinggal dan sekolah di Provinsi Jawa Tengah, tepatnya di Purworejo. Jadi, sekolah - sekolah disini lebih memilih Pulau Bali untuk kunjungan study tour nya. Tapi berhubung sekolah gue sekolah berbasis agama Islam, jadi, sekolah gue nyaranin sekolah buat study tour ke Jawa Timur. Karena kenapa? Ya tau sendirilah Jawa Timur kan kota santri, sedangkan Bali kan bisa disebut pulau nya tourist (emang iya?). Dan ya... you know lah.

Awalnya emang banyak yang nggak setuju sama usul sekolah. Soalnya ini emang baru kali pertama sekolah gue ngadain tujuan utama nya ke Jawa Timur. Tahun - tahun sebelumnya sih sama kayak SMA lain. Tapi karena kita udah di iming - imingi sama Wisata Bahari Lamongan yang katanya awesome. Jadi deh kita berangkat ke Jawa Timur. Tujuan utama kita ke situs - situs Majapahit yang ada di Trowulan. Habis itu kita ke pesantren yang ada di Jawa Timur. Ya gitu lah. Yakali pengajian, gue juga nggak ngerti hahaha.

Tapi bukan itu yang mau gue share disini. Yang mau gue share disini adalah...



Waktu itu, dikala bel istirahat kedua berbunyi, anak - anak kelas XI Bahasa 1 pun berhamburan keluar kelas. Ada diantara mereka yang beli jajan, ada juga yang cuma diem di kelas, ada juga yang tidur di kelas, dan ada pula yang melihat denah tempat duduk untuk duduk study tour yang akan mereka laksanakan besok pada hari Rabu tanggal 16 April 2014. Ada seorang anak bernama (sebut saja namanya) Melati (karena Mawar udah terlalu errr.. mainstream. Yaudah, udah terlalu biasa.), yang sering dan paling banyak di panggil "Mel" tapi ada juga yang memanggilnya "Lati". Dia memilih untuk melihat denah tempat duduk di bis untuk study tour. Pertama kali dia melihat denah itu, dia senang, karena dia tidak terpencar dengan kelompok study tour nya. Namun setelah itu, salah satu temannya memberi tau bahwa dia satu bis dengan mantan - gebetannya - yang - sekarang - sudah - mempunyai - pacar. Lalu, dia bertambah senang karena mengetahui hal tersebut. Tapi setelah itu, dia langsung cermat melihat lagi denah tempat duduk itu. Dan... ZZZ seketika dia malas untuk melihat lagi denah tempat duduk itu. Karena ternyata dia satu bis dengan... GEBETANNYA dan PACARNYA.

Ya, cerita barusan itu fiksi. Dan tokoh utamanya adalah gue. Gue emang satu bis sama dia. Iya, Bambang. Gue nggak tau harus seneng apa sedih. Tapi gue yakin, ini hati gue bakal sakit, men! (alay nya keluar) Gue satu bis sama Bambang dan sama ...


PACARNYA.

Biar lebih drama, gue tambahin ya?

PACARNYA.

PACARNYA.

PACARNYA.

PACARNYA!!!

Gue nggak tahu mesti ngomong apa lagi. Gue juga nggak tau mesti gimana lagi.

#NP Jurus Terjitu - Tangga

Emaaaaaaaaaaaaak gue seneng tapi gue juga gue nggak mau hati gue kesayat. Perih.

#NP Perih - Vierralate

Bisa lah ya lo bayangin harus satu bis sama orang yang lo suka. Dan dia sama pacarnya! Oh man. Gue nggak tau. Apa gue besok mesti bawa kaca mata kuda biar nggak liat mereka? Apa gue mesti tidur terus sepanjang perjalanan biar gue nggak denger obrolan mereka? Apa mungkin gue nggak usah ikut sekalian aja? Gue nggak tau mesti gimana biar gue nggak mutah liat mereka berduaan! Gue yakin kok meskipun ada pengampu di setiap bis, gue yakin, yakin banget mereka bakal tetep bisa duduk berdua! Gue yakin itu! Jangan lupa! Coblos nomor 56!

Tapi apa boleh buat. Gue juga nggak tau harus ngapain. Masa iya harus protes ke guru cuma karena masalah kayak gituan? Ya gue digampar. Ya bukan sama gurunya lah, tapi sama pacarnya. Yah, seenggaknya gue nggak harus satu kamar di hotel sama dia. Dan semoga gue juga nggak sebelahan sama dia. Bukan apa - apa. Bukan juga karena gue nggak suka sama dia. Gue mah nggak suka sama dia cuma gara - gara dia pacarnya Bambang aja. Udah. Kalo aja dia bukan pacarnya Bambang nggak bakal kok gue sebel sama dia. Tapi cuma gue nggak mau aja kalo pagi - pagi di depan kamar gue ada orang pacaran layaknya suami istri yang beda kamar. ENEG!

Yaelah, gue sirik amat sama hubungan orang. Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahm. Makanya, punya pacar, mbo!

Yaudah deh mending gue numpang doa aja. Boleh ya gue numpang doa.

Ya Tuhan, jika ini memang takdir-Mu. Amiin.

Kenapa? Ye, pendek - pendek gitu juga doa kali. Di - Amiin - in kek.

Kalian juga doain gue dong di comment box! Biar hati gue selamat sampai tujuan dan hati gue nggak retak jadi kepingan kembali tanpa kurang suatu apapun. Amiin.

Yaaaaaaaak! Makasih udah mau baca curhatan gue lagi. Dan jangan lupa, cerita study tour ini belum selesai. Masih mau liat kan, hati gue hancurnya nya kayak gimana? Iya? APA? IYA? Yaelah jahat bener kalian sama gue. Hiks.

Tapi, gue tau kok, tanpa kalian, readers (yang bayaran dan yang datang sendiri) gue pasti galaaaaaaaaaau hehe. Da daaaaaaah!! Sampai ketemu postingan dari Jawa Timur!! :D

2 komentar:

  1. jebule mlebu rumah sakit barang , kowe iso lorooo :o

    BalasHapus
  2. Aku yo nggumun kok. Ternyata aku biso loro :(

    BalasHapus